Bagi yang ingin mengamalkan silakan izin kepada admin melalui kolom komentar sebagai sambung sanad yang sangat penting dalam pengamalan sebuah ilmu/amalan.
WARGA SAMUDERA DOA

Sunday, 8 June 2014

PENGGOLONGAN MAHLUK HALUS




Secara umum orang-orang awam maupun paranormal dan praktisi supranatural menyebut nama jenis mahluk halus berdasarkan penampakan sosoknya, misalnya semua sosok hitam besar berbulu di sekujur tubuhnya disebut gondoruwo. Atau yang bersosok ular disebut siluman. Atau yang bersosok perempuan berjubah putih panjang sampai ke tanah disebut kuntilanak. Tetapi seringkali penyebutan jenisnya berdasarkan sosok-sosok tersebut tidak selalu tepat, karena banyak mahluk halus yang sosoknya serupa, tetapi sebenarnya dari jenis yang berbeda.

Begitu juga terjadi di dunia manusia, misalnya manusia mengelompokkan jenis binatang berdasarkan anatomi tubuhnya, misalnya singa, harimau, phanter, macan tutul, macan kumbang, dsb, dikelompokkan sebagai jenis "kucing besar", walaupun perwatakan mereka sama sekali tidak mirip dengan kucing. Yang wataknya bisa dikategorikan mirip dengan kucing mungkin hanya hewan-hewan seperti cheetah, kucing hutan dan kucing gunung.

Berdasarkan hemat penulis, seringkali sikap berpikir dan generalisasi pengelompokkan mahluk halus berdasarkan sosok wujudnya, selain tidak selalu tepat, juga dapat menjadi kendala yang jika terjadi masalah dengan suatu mahluk halus tertentu menyebabkan penanganannya menjadi sulit, bahkan keliru.

Ada beberapa kriteria dasar pengertian yang Penulis gunakan dalam menilai mahluk halus untuk membedakan jenis-jenisnya, karakternya dan tentang pengaruh keberadaannya masing-masing terhadap manusia. Diperlukan suatu kemampuan kebatinan - spiritual khusus untuk dapat melakukan pembedaan ini ketika kita menemukan sesosok mahluk halus tertentu, sehingga mungkin apa yang Penulis tuliskan disini akan berbeda sekali dengan pengertian orang-orang lain pada umumnya.

Penulis membuat penggolongan besar mahluk halus bukan sekedar berdasarkan penampakkan sosok wujudnya saja seperti yang sudah diungkapkan dalam tulisan :  Hakekat Wujud dan Watak Mahluk Halus,  tetapi juga berdasarkan pandangan dari sisi asal-usulnya, sifat energinya, sifat pengaruh energinya dan 'rasa' energinya, dan penilaian atas karakter dan perwatakannya yang merupakan bagian yang mendasar dari sisi kepribadian suatu mahluk halus yang akan membedakan antara suatu mahluk halus dengan mahluk halus lainnya, walaupun sosok wujudnya mirip.

Untuk belajar mendeteksi keberadaan mahluk halus, mencaritahu sifat perwatakannya, tujuan dan pengaruh keberadaannya, dapat dibaca dalam tulisan :  Olah Rasa dan Kebatinan  dan  Ilmu Tayuh / Menayuh Keris.


Berdasarkan kriteria penilaian di atas, terhadap masing-masing jenis mahluk halus dilakukan penggolongan yang akan membedakannya antara satu jenis dengan jenis lainnya, sehingga jenis kuntilanak, gondoruwo, peri, sukma / arwah, dsb, akan berbeda dengan jenis bangsa jin dan berbeda juga dengan jenis bangsa buto. Sehingga walaupun sosok wujud penampakan bangsa jin banyak yang mirip dengan sosok dan wujud mahluk halus lain, tetapi rasa dan sifat energinya berbeda, kekuatan dan karakternya juga berbeda, sehingga bisa diketahui bahwa walaupun sosok penampakannya sama, tapi sebenarnya mereka tidak sama, berbeda jenisnya.

Penulis melakukan pembedaan mahluk halus dengan penggolongan sbb :
 1. Penggolongan mahluk halus berdasarkan asal-usulnya.
 2. Penggolongan mahluk halus berdasarkan "rasa" energinya.
 3. Penggolongan mahluk halus berdasarkan sifat energinya.
 4. Penggolongan mahluk halus berdasarkan sifat pengaruh energinya.
 5. Penggolongan mahluk halus berdasarkan sifat perwatakannya.

Semua penggolongan itu menggunakan kriteria dasar yang kita sendiri akan bisa juga mempelajarinya dan kriterianya didasarkan juga dari sisi pengaruhnya masing-masing terhadap manusia.



 1. Penggolongan mahluk halus berdasarkan asal-usulnya

Berdasarkan asal-usulnya, semua mahluk halus dibagi dalam 2 kelompok pokok :

  Pertama  :  Makhluk halus yang aslinya adalah roh / sukma manusia.

  Kedua     :  Makhluk halus yang asli tercipta sebagai makhluk halus.


Yang termasuk dalam kategori pertama, yaitu makhluk halus yang aslinya adalah roh / sukma manusia, adalah arwah manusia, roh manusia yang moksa, roh sedulur papat, roh manusia yang merogoh sukma, pocong, dan bangsa siluman.

Bangsa siluman disini asal-usulnya adalah sukma manusia, yang karena sesuatu sebab, mungkin juga karena kutukan, setelah kematiannya kemudian wujud sukmanya berubah menjadi sosok lain yang tidak sama lagi dengan sosoknya dulu ketika masih hidup, atau mungkin karena kekuatan ilmunya, kemudian sifat energinya berubah menjadi seperti bangsa jin, yang tidak lagi sama dengan sifat energi sukma manusia pada umumnya (baca : Bangsa Siluman).

Yang termasuk dalam kategori kedua, yaitu makhluk halus yang asli tercipta sebagai makhluk halus, adalah jenis-jenis mahluk halus lain yang sejak awal memang sudah tercipta sebagai mahluk halus, yang aslinya tidak berasal dari manusia yang dulu pernah hidup, seperti bangsa kuntilanak, gondoruwo, jin, buto, bidadari, dsb.


Pembedaan asal-usul sesosok mahluk halus apakah aslinya berasal dari sukma manusia ataukah sebenarnya merupakan jenis mahluk halus yang lain adalah pembedaan yang bersifat sangat mendasar dan penting (sekaligus juga sensitif), karena terkait dengan rahasia kehidupan manusia yang sudah meninggal dan rahasia kehidupan manusia di alam roh.

Banyak tabir rahasia yang tidak terungkap mengenai kehidupan manusia sesudah kematiannya. Sekalipun sebenarnya banyak manusia yang bisa mengetahuinya, namun seringkali justru manusia sendiri yang menutup-nutupinya, ditambah lagi adanya pandangan yang dengan sengaja membelokkan pemahaman manusia dan menjadikannya tabu untuk dibicarakan, menyebabkan rahasia ini menjadi semakin tersamar, yang kemudian justru memunculkan banyak cerita mitos dan tahayul, pengkultusan dan syirik, yang tidak jelas kebenarannya. Padahal sebenarnya inilah hakiki dari semua kepercayaan kepada Tuhan.

Kesalah-pemahaman dan salah penafsiran tentang rahasia itu telah banyak menyebabkan manusia yang telah berada di alam roh merasa bingung mendapati kondisi yang tidak pernah terbayangkan semasa hidupnya dan sama sekali berbeda dari apa yang pernah diketahuinya. Adanya kekeliruan pemahaman dan salah penafsiran telah membelokkan manusia dari pemahaman yang benar, padahal nantinya semua manusia juga akan membuktikan sendiri kebenarannya, karena semua manusia juga nantinya akan berpindah ke alam roh, yang juga menyebabkan manusia yang masih hidup, sekalipun tekun beribadah dan merasa beriman, tidak akan pernah siap menerima kematiannya dan tidak tahu nantinya akan kemana.

Secara spiritual sesosok mahluk halus sukma manusia / arwah bisa ditelusuri hubungannya dengan seseorang (perihal garis keturunan seseorang dengan leluhurnya), sedangkan mahluk halus dari jenis lain secara umum tidak ada kaitan keturunan dengan manusia.


Upaya penggolongan-penggolongan yang lain di bawah ini akan semakin memperjelas perbedaan asal-usul suatu sosok mahluk halus apakah aslinya berasal dari sukma manusia ataukah sebenarnya merupakan jenis mahluk halus lain yang aslinya bukan sukma manusia.


 2. Penggolongan mahluk halus berdasarkan "rasa" energinya
Penggolongan mahluk halus berdasarkan rasa energinya ini dimaksudkan untuk kita mendeteksi keberadaan mereka dari keberadaan energi mereka, dengan cara merabanya dengan tangan atau mendeteksi menggunakan kepekaan rasa batin, dan juga untuk merasakan hawa / suasana yang ditimbulkan oleh adanya mereka, misalnya suasana teduh atau panas, angker atau wingit, damai atau menakutkan, dsb.
Dalam cara merasakan keberadaan sesosok mahluk halus dengan merasakan kehadiran energinya ini akan lebih baik bila kita sebelumnya menyalurkan energi kita ke tangan, sehingga sentuhan atau benturan energi yang terjadi akan lebih dapat dirasakan. Untuk belajar mempertajam kepekaan rasa pada tangan kita atau dengan menggunakan kepekaan rasa batin dapat dibaca di tulisan berjudul :  Olah Rasa dan Kebatinan.
Mahluk halus, selain sukma manusia, seperti jin atau gondoruwo, keberadaan energinya lebih terasa, lebih besar, tebal dan padat, diibaratkan seperti rasa ketika kita menggerakkan tangan di dalam air, lebih padat terasa. Hawanya ada yang terasa hangat, ada yang panas menyengat, ada juga yang dingin seperti uap es.
Makhluk halus yang merupakan roh / sukma manusia, keberadaan energinya, bila diraba dengan tangan, energinya sangat halus, hampir tidak terasa. Bisa diibaratkan kita menggenggam atau menangkap asap dengan tangan kosong, halus, hampir tak terasa. Bila terasa biasanya hanya seperti gerakan angin saja. Hawanya biasanya terasa hangat, tetapi ada juga yang dingin.
Bangsa siluman yang asal-usulnya adalah sukma manusia, bila yang berubah hanya wujudnya saja, maka sifat energinya masih sama dengan sukma manusia yang lain. Bila yang berubah adalah sifat energinya, maka bila keberadaan energinya kita rasakan dengan telapak tangan, maka rasanya tidak lagi seperti asap atau gerakan angin seperti umumnya sukma manusia, tetapi sama seperti bila kita merasakan keberadaan energi jin atau dedemit, yaitu lebih padat, lebih terasa, ibaratnya seperti menggerakkan tangan di dalam air.
Kita perlu mengenal sifat dan rasa energi masing-masing jenis mahluk halus. Masing-masing jenis mahluk halus memancarkan suatu rasa energi tertentu sesuai sifat energinya dan sesuai perwatakannya masing-masing. Misalnya, jenis kuntilanak atau gondoruwo memancarkan rasa energi sendiri-sendiri dan mempunyai kekuatan dan kepadatan energi sendiri-sendiri yang berbeda dengan jenis mahluk halus lainnya. Sehingga kalau ada bangsa jin yang sosoknya serupa dengan kuntilanak atau gondoruwo, kita akan bisa mengenali dengan rasa bahwa itu sebenarnya adalah bangsa jin, bukan kuntilanak atau gondoruwo, karena rasa energinya berbeda.
Semua kuntilanak atau gondoruwo kekuatannya dan sifat energinya sama sesuai jenisnya masing-masing. Jika ada sesosok halus lain, walaupun sosok wujudnya mirip, tetapi jika kepadatan energi dan kekuatannya berbeda, maka bisa dipastikan bahwa itu sebenarnya bukanlah jenis kuntilanak atau gondoruwo, walaupun sosoknya mirip.
Roh / sukma manusia biasanya energinya halus, tetapi tajam, sehingga kalau ada jenis bangsa jin, atau kuntilanak atau dhanyang yang menyamar sebagai sukma seseorang yang sudah meninggal, kita akan bisa mengetahui bahwa itu adalah tipuan, karena energi mereka lebih padat / tebal tidak seperti energi sukma manusia.
Dalam melihat gaib mungkin akan lebih baik kalau kita bisa meminta sosok halusnya untuk duduk atau berdiri di hadapan kita atau di samping kita untuk berkomunikasi, sehingga akan lebih jelas tampilan sosoknya dan lebih terasa hawa energinya, bukan hanya berupa gambaran sosoknya saja.
Energi suatu roh halus apakah terasa hangat, panas atau dingin, biasanya melambangkan juga perwatakannya.
Secara umum, hawa energi mahluk halus akan terasa hangat pada tangan kita.
Bila hawanya terasa panas, ini menggambarkan perwatakannya yang keras dan menonjolkan kewibawaan, sebagiannya juga emosional dan mudah marah. Sebaiknya kita berhati-hati bila berada di lingkungan gaib yang berhawa panas.
Bila hawanya terasa sejuk, ini menggambarkan perwatakannya yang bisa menahan diri, tidak mudah marah.

Bila hawanya terasa dingin seperti uap es, ini menggambarkan sosok gaibnya tidak mengedepankan emosinya, banyak yang lebih mengedepankan naluri / instingnya.

Hawa panas di atas tidak selalu menggambarkan perwatakan sosok gaib yang galak / ganas, tetapi lebih menggambarkan perwatakannya yang keras dan menonjolkan kewibawaan, tetapi sebagiannya memang juga emosional dan mudah marah.

Hawa dingin di atas juga bukan berarti menggambarkan perwatakan sosok gaib yang kalem / teduh, tetapi lebih menggambarkan perwatakannya yang tidak mengedepankan emosi, banyak yang lebih mengedepankan naluri / instingnya.

Banyak sosok gaib yang hawa energinya dingin seperti uap es, tetapi jauh lebih galak dan ganas dan jauh lebih berbahaya daripada yang hawanya panas. Contohnya adalah sosok-sosok gaib yang seperti macan kumbang (macan hitam), yang seperti ular, dan yang seperti ular naga jawa (berbadan dan berkepala seperti naga, tetapi tidak berkaki). Sosok-sosok itu biasanya jauh lebih ganas dan berbahaya daripada yang hawanya panas. Biasanya juga tidak emosional. Dari rasa / hawa energinya tidak terasa kondisi psikologisnya karena lebih mengedepankan naluri / instingnya yang sewaktu-waktu dapat menyerang tanpa ada sebab / alasan yang jelas.

Jadi dalam rangka mengenal kepribadian sesosok mahluk halus, selain hawanya, kita juga harus tahu dengan tepat sosok wujudnya, karena sosok wujudnya itu juga menggambarkan bentuk kepribadiannya.
Dari rasa energinya kita juga bisa membedakan apakah sesosok mahluk halus itu adalah arwah manusia ataukah roh lain seperti jin, dsb. Tetapi ini hanyalah patokan awal, tidak bisa dijadikan patokan mutlak, karena ada juga mahluk halus lain yang rasa energinya halus mirip seperti sukma manusia.
Masing-masing jenis mahluk halus mempunyai sifat dan kepadatan energi sendiri-sendiri. Misalnya roh sukma manusia keberadaan energinya terasa halus seperti hembusan angin saja. Jenis kuntilanak juga terasa halus, tetapi energinya lebih terasa dibanding sukma manusia. Keberadaan energi jenis gondoruwo lebih padat terasa daripada jenis kuntilanak dan menimbulkan rasa yang tidak baik untuk kesehatan manusia, seperti rasa udara / cuaca yang menyebabkan sakit panas dalam, nggreges-nggreges, dan keberadaannya di sekitar tempat tinggal manusia dapat menyebabkan manusia menjadi mudah sakit-sakitan, terutama anak-anak dan bayi.
Rasa keberadaan energi mahluk halus jenis buto mirip seperti rasa keberadaan energi gondoruwo, tetapi kadarnya jauh lebih padat dan bertekanan. Para mahluk halus, sekalipun tidak dapat melihat wujudnya yang buto setelah mereka merasakan adanya kehadiran buto dari rasa energinya, mereka akan segera menyingkir menyelamatkan diri, karena energinya sangat kuat dan terasa penuh dengan sifat adigang-adigung sok kuasa penuh hawa kekerasan.
Rasa keberadaan energi bangsa jin sangat bervariasi, lebih banyak dipengaruhi oleh perwatakannya yang keras atau lembut dan tingkat kesaktiannya. Yang perwatakannya keras / emosional keberadaan energinya akan lebih terasa daripada yang perwatakannya kalem / lembut. Semakin tinggi kesaktiannya pancaran energinya lebih besar dan lebih kuat, tetapi energinya itu semakin halus dan semakin sulit dirasakan (semakin sulit dideteksi). Semakin tinggi kesaktiannya penampakan wujudnya juga semakin sulit dilihat (dimensi gaibnya semakin tinggi), sehingga secara umum bangsa jin yang kesaktiannya tinggi sulit sekali sosok wujudnya terlihat oleh manusia, bahkan keberadaannya terdeteksi saja tidak, sehingga jarang sekali ada manusia yang bisa melihat mereka, tetapi banyak orang yang sok tahu dan memunculkan dogma dan pengkultusan yang tidak benar, yang tidak sesuai kesejatiannya.
Mahluk halus bangsa dewa sangat sulit dirasakan kehadiran energinya, sangat halus, dan sangat sulit dilihat, bahkan para mahluk halus sendiri pun banyak yang tidak bisa melihat bangsa dewa, bahkan tidak menyadari keberadaan para dewa, walaupun ada dewa hadir di dekat mereka.
Secara alami aura energi masing-masing mahluk halus akan terpancar pada jarak tertentu sesuai kekuatan energinya. Pancaran energi ini akan dirasakan manusia sebagai penyebab rasa merinding takut, tetapi bagi yang pernah olah rasa atau melatih kebatinan tertentu pancaran energi mahluk halus dapat dirasakan berupa rasa sesak di dada pada jarak yang lebih jauh sebelum muncul rasa merinding.
Rasa merinding itu juga bisa dibedakan. Jika rasa itu berasal dari adanya sesosok bangsa jin biasanya rasa merindingnya terasa berat dan rasanya seperti "mencengkeram" dan ada juga yang sampai menyebabkan orang lemas ketakutan. Tetapi jika rasa itu berasal dari adanya sesosok sukma manusia biasanya rasa merindingnya hanya terasa tajam menusuk.

Secara alami pada umumnya jati diri dan keberadaan mahluk halus tidak ingin diketahui oleh manusia. Sosok-sosok halus yang menimbulkan rasa merinding itu adalah karena mereka dengan sengaja menunjukkan keberadaannya kepada manusia untuk maksud tertentu. Kalau tidak begitu maka keberadaan mereka tidak akan menimbulkan rasa merinding, mungkin terasakan saja tidak.

Biasanya semakin tinggi kekuatan gaib mahluk halus, walaupun pancaran energinya besar, tetapi pancaran energinya semakin halus dan semakin sulit dirasakan oleh manusia (juga semakin sulit dilihat) dan keberadaan sosok itu juga tidak menimbulkan rasa merinding, sehingga keberadaan mahluk halus yang kesaktiannya tinggi akan sangat sulit dideteksi keberadaannya oleh manusia. Kadangkala sesama mahluk halus pun tidak bisa melihat mahluk halus lain yang kekuatannya jauh di atasnya, tetapi masih bisa merasakan kehadiran energinya, sehingga bila mereka merasakan kehadiran energinya, maka mereka akan berhati-hati dan menyingkir.
Cara merasakan keberadaan sesosok mahluk halus dengan merasakan kehadiran energinya ini dapat dilakukan dengan merasakan getaran / setruman energinya di telapak tangan kita, akan lebih baik bila kita sebelumnya menyalurkan energi kita ke tangan, sehingga sentuhan atau benturan energi yang terjadi akan lebih dapat dirasakan. Untuk belajar mempertajam kepekaan rasa pada tangan kita dapat dibaca di : Olah Rasa dan Kebatinan
Selain belajar mempertajam kepekaan rasa di tangan kita, tulisan di atas juga memberikan tuntunan untuk kita belajar mempertajam kepekaan rasa batin, sehingga walaupun keberadaan sesosok mahluk halus tidak terasakan kehadiran energinya, dan tidak dapat dilihat dengan kemampuan melihat gaib, tetapi kita bisa mendeteksi keberadaannya dengan adanya rasa berat di dada pada jarak yang lebih jauh sebelum muncul rasa merinding.
Secara alami semua mahluk halus akan memancarkan suatu hawa / aura energi dari tempat keberadaannya masing-masing yang sesuai dengan sifat psikologis dan perwatakan mahluk halusnya. Bila kita sudah cukup peka rasa dan batin, kita akan dapat mengenali dari hawa / aura energinya itu apakah sesosok mahluk halus itu bersikap bersahabat atau tidak, sedang marah atau tidak, sedang sedih atau tidak, apakah sifat wataknya menonjolkan kesaktian dan kegagahan, apakah sifat energinya baik atau tidak untuk manusia, apakah keberadaannya berbahaya untuk kita, dsb.
Dan masing-masing rasa energi mahluk halus itu berbeda, rasa energinya berbeda antara sukma manusia, bangsa jin, kuntilanak, gondoruwo, buto, dsb, dan juga berbeda rasanya bila energi itu berasal dari adanya mustika dan pusaka di alam gaib bila ada keberadaannya di dekat kita, sehingga tanpa melihat sosok wujudnya, dari pengenalan rasa itu kita bisa mengenali sosok halus jenis apa yang ada di suatu tempat. Rasa energi itu akan terasa ketika kita datang / berada di suatu tempat sebagai rasa gaib dari suasana alam di tempat tersebut, sesudah itu barulah digunakan kemampuan melihat gaib untuk menegaskan sosok wujudnya seperti apa.



 3. Penggolongan mahluk halus berdasarkan sifat energinya 
Para mahluk halus dapat membuat suatu bentukan energi, yang dapat dijadikan perisai energi pagaran diri untuk perlindungan dan bertahan dari serangan mahluk halus lain, atau menyalurkan energinya untuk menyerang, atau untuk merubah penampilan wujudnya, atau untuk banyak tujuan yang lain.
Kemampuan para mahluk halus dalam membuat bentukan energi itu akan membedakan jenisnya bahwa mereka bukanlah roh manusia, karena roh manusia tidak dapat melakukan itu.
Secara umum dipahami bahwa sifat fisik mahluk halus adalah bersifat energi. Perbedaan sifat fisik energi ini akan membedakan antara mahluk halus yang adalah sukma manusia dengan mahluk halus lain yang bukan sukma manusia, walaupun menampakkan suatu sosok yang serupa. Sudah dituliskan dalam tulisan  Hakekat Wujud dan Watak Mahluk Halus  bahwa sosok wujud mahluk halus tidaklah menggambarkan kesaktiannya.

Selain yang sengaja disalurkan keluar tubuh, aura energi dari keberadaan sesosok mahluk halus juga akan terpancar dalam jarak tertentu yang akan dirasakan oleh manusia sebagai bersifat baik atau tidak baik, bersifat positif atau negatif, menyebabkan rasa tertekan di dada, atau menimbulkan rasa merinding. Jika si mahluk halus dengan sengaja membuat merinding manusia, bila asalnya dari jenis sukma manusia, maka rasa merindingnya hanya akan terasa tajam saja, tetapi jika asalnya dari jenis mahluk halus lain, selain merindingnya terasa tajam, juga akan memberikan rasa berat di dada (karena adanya tekanan energi mereka).


 4. Penggolongan mahluk halus berdasarkan sifat pengaruh energinya
  Penggolongan ini didasarkan pada pengaruh energi masing-masing mahluk halus terhadap manusia.

     1.  Golongan Berenergi Positif. 

Adalah golongan mahluk halus yang energinya selaras dengan energi tubuh dan psikologis manusia.
Jika manusia hidup berdekatan dengan mereka, manusia tidak akan mengalami gangguan kesehatan tubuh ataupun psikologis. Kedekatan manusia dengan mahluk halus tersebut mungkin malah dapat dirasakan menambah energi dan semangat hidup manusia. Tetapi walaupun begitu, bila mahluk halus tersebut "menempel" di tubuh manusia, biasanya si manusia akan merasakan sakit pegal-pegal di tubuhnya atau merasakan pusing ringan, karena tidak tahan dengan keberadaan energinya.
Jadi selama mahluk halus tersebut tidak menempel di tubuh manusia, manusia dan sang mahluk halus dapat hidup berdampingan.


     2.  Golongan Berenergi Negatif. 
Adalah golongan mahluk halus yang energinya tidak selaras dengan energi tubuh dan psikologis manusia (energinya bersifat negatif bagi manusia).
Walaupun hanya berdekatan dengannya, manusia dapat mengalami gangguan kesehatan tubuh ataupun psikologis, pengaruh energinya bisa menjadikan manusia mudah sakit-sakitan, atau memunculkan banyak sakit-penyakit atau menjadikan mudah marah dan bertengkar. Apalagi bila mahluk halus tersebut menempel atau berdiam di tubuh manusia, biasanya akan menjadikan si manusia mengalami sakit cukup berat atau mengalami sakit kepala berat.


Jadi manusia dan mahluk halus tersebut tidak dapat hidup berdampingan, apalagi kalau mahluk halus tersebut sampai menempel / bersemayam di dalam tubuh manusia.
Sebagai contoh, sudah biasa bila sebuah rumah atau di sekitarnya ada berpenghuni mahluk halus. Bila para mahluk halus tersebut energinya bersifat positif, maka manusia yang berdiam di rumah itu akan baik-baik saja. Bahkan mungkin ada mahluk halus yang pancaran energinya menjadikan manusia bersemangat dalam bekerja, menjadikan orang senang untuk datang berkunjung (dan menambah jumlah pengunjung warung / toko), mendatangkan suasana teduh, ceria, tenteram, dsb. 
Dalam batasan ini dianggap bahwa pengaruh energi keberadaan mereka itu bersifat positif bagi manusia dan manusia tidak perlu merasa takut atau terganggu dengan keberadaan mereka. Dan juga tidak perlu sampai mendatangkan orang pinter untuk melakukan pembersihan gaib, karena justru nantinya malah bisa merubah keseimbangan alam yang ada, atau dikemudian hari malah mengundang datangnya mahluk halus lain, yang mungkin ada yang bersifat negatif, untuk tinggal disitu. 
Tetapi bila di antara para mahluk halus tersebut ada yang berenergi negatif, walaupun mahluk tersebut tidak berniat dan tidak berbuat mengganggu ataupun menyerang, pancaran energi dari keberadaannya dapat berpengaruh negatif bagi manusia di rumah itu.
Contohnya adalah mahluk halus jenis dedemit gondoruwo, jenis bangsa jin yang sosoknya hitam tinggi besar, dan yang sosoknya putih, berwajah menyeramkan, matanya mendelik keluar dan kuku-kukunya panjang. Pengaruh negatif energinya terhadap manusia adalah menjadikan manusia sakit atau mudah sakit-sakitan, dari sakit kulit, masuk angin, pegal-pegal, mulas-mencret, sakit kepala sampai kanker atau yang penyakit lain yang sampai menyebabkan kematian, atau bisa menyebabkan keguguran dan kematian anak di dalam kandungan, atau jika ada jenis bangsa jin yang energinya berhawa panas akan menyebabkan manusia mudah marah dan bertengkar, tidak betah tinggal di rumah, malas bekerja, orang malas datang berkunjung, warung / toko sepi pengunjung, dsb.
Dari keterangan di atas dapat diketahui bahwa sakit-penyakit kulit, sakit perut mulas-mencret, meriang, kepala pusing, kanker / tumor, kanker otak, kanker rahim, kista rahim, kerusakan ginjal, liver, keguguran dan kematian anak di dalam kandungan, dsb, tidak semuanya awalnya semata-mata bersifat medis, dan kondisi manusia mudah marah dan bertengkar, tidak betah tinggal di rumah, malas bekerja, orang malas datang berkunjung, warung / toko sepi pengunjung, dsb, tidak semuanya bersifat psikologis asli manusia, karena asal-muasal penyebab terjadinya bisa juga adalah akibat dari pengaruh energi keberadaan sesosok mahluk halus, bisa sebagai efek dari keberadaan mahluk halus berenergi negatif di sekitar tempat tinggal si manusia, atau kepemilikan jimat dan benda gaib yang tidak baik isi gaibnya. 
Bila seseorang telah beberapa kali mengalami kejadian keguguran kehamilan, atau bayi meninggal di dalam kandungan, atau sering sakit-sakitan (terutama anak-anak), selain orangnya memeriksakan dirinya secara medis, perlu juga diperiksa kemungkinan adanya keberadaan mahluk halus berenergi negatif di lingkungan tempatnya tinggal.
Sakit manusia yang disebabkan oleh adanya mahluk halus di dalam tubuh manusia (ketempelan / kesambet / disantet), selain dapat diketahui dengan cara penglihatan gaib, juga dapat diketahui bila diraba / dipijat / diurut pada bagian yang sakit akan terasa ada hawa yang berbeda, atau ada rasa setruman listrik tipis, yang berbeda dengan bagian tubuhnya yang lain (bila tangan yang meraba cukup peka). Untuk melatih / belajar cara mendeteksinya silakan dibaca tulisan berjudul : Olah Rasa dan Kebatinan.
Penggolongan mahluk halus dari pengaruh energinya terhadap manusia, berpengaruh positif ataukah negatif, dapat dijadikan patokan untuk melakukan pembersihan gaib, yang dibersihkan hanyalah yang bersifat negatif saja terhadap manusia.
Pengertian tentang mahluk halus berenergi negatif di atas termasuk juga khodam jimat / benda gaib / pusaka dan khodam ilmu / pendamping yang berenergi negatif dan yang energinya berhawa panas. Atau juga yang semula normal, tetapi karena ada sugesti dari si manusia untuk kewibawaan / penundukkan, atau sugesti untuk keselamatan / penjagaan gaib yang sifatnya menyerang / agresif, maka kemudian khodam-khodamnya juga akan terpengaruh mengikuti isi sugestinya menjadi galak dan berhawa panas, yang akibatnya dapat merusak suasana nyaman dalam pergaulan / hubungan sosial, membuat pembeli enggan datang, membuat orangnya dijauhi, atau mengganggu jalan kerejekian dan hubungan kerja. Apalagi kalau orangnya juga sok berwibawa, perilakunya tidak bersahabat, atau menjadi temperamental mudah emosi.
Contoh lainnya yang energinya bersifat negatif terhadap kesehatan manusia adalah jenis halus sukma manusia yang tinggal bersemayam di tubuh manusia yang masih hidup, di dalam badannya atau di dalam kepalanya (ketempatan mahluk halus). Jika sukma manusia itu berdiam di dalam kepala, biasanya akan sering membuat kepala pusing, dan jika tinggal di dalam badan bisa membuat banyak organ dalam tubuh manusia yang ditempatinya rusak berat karena kebebanan energinya.

Ada sejenis bangsa jin yang sosoknya berbulu hitam tinggi besar yang sering sekali menjadi khodam ilmu / pendamping seseorang, atau menjadi penghuni benda-benda gaib dan jimat, perabotan, atau tinggal di rumah manusia. Penulis tidak menggolongkan jenis ini sebagai bergolongan putih atau hitam, tetapi sosok halus jenis ini berenergi negatif yang pengaruh energinya itu dapat memunculkan sakit-penyakit di tubuh manusia, apalagi jika ada sosok jenis ini yang tinggal bersemayam di dalam tubuh manusia yang dapat menyebabkan si manusia sampai mengalami gangguan kejiwaan.

Jenis bangsa jin hitam tinggi besar itu juga sebagian besar berintelijensi rendah yang sering dalam usahanya mencari tempat tinggal mereka masuk bersemayam di dalam tubuh manusia. Akibatnya, selain si manusia dapat mengalami gangguan kesehatan dan pikirannya, juga banyak yang sampai mengalami gangguan jiwa (gila).
Keberadaan mahluk halus tersebut di dalam tubuh atau di dekat manusia mungkin tidak berpengaruh negatif untuk yang sengaja dipasang sebagai khodam ilmu / pendamping, atau khodam benda gaib, karena mahluk halus itu sebelumnya sudah menyelaraskan dahulu energinya dengan energi si manusia. 
Tetapi jika jenis itu datang sendiri kepada manusia atau datang sendiri masuk menjadi "isi" benda gaib kita, kemungkinan besar ia masih dalam kondisi aslinya yang memancarkan energi negatif, sehingga si manusia tetap beresiko mendapatkan pengaruh negatif energinya terhadap kesehatan dan psikologisnya dan beresiko suatu saat khodam tersebut masuk bersemayam di dalam tubuhnya.
Jika sosok jin hitam itu menjadi khodam ilmu / pendamping manusia, keberadaannya itu dapat menjadi khodam bagi si manusia, tetapi sebagian besar nantinya akan menyulitkan dalam proses kematian si manusia.
Jika sosok jin hitam itu tinggal bersemayam di dalam badan manusia, keberadaannya itu dapat menjadi khodam kekuatan bagi si manusia, tetapi nantinya pasti akan menyulitkan dalam proses kematian si manusia.
Dalam kondisi aslinya memang sosok jin hitam besar itu berenergi negatif. Jenis itu bisa dengan mudah diusir hanya dengan mengoleskan minyak jafaron ke bendanya. Tetapi jika anda sudah mempunyai benda-benda gaib yang khodamnya adalah bangsa jin hitam tinggi besar tersebut, sebaiknya dicoba dulu bendanya / khodamnya diwiridkan amalan gaib yang sesuai dengan tuah yang anda inginkan, misalnya diwiridkan amalan gaib untuk tuah kekuatan badan, pengasihan, penglaris dagangan, dsb  (amalan gaibnya bisa dicari di internet).  Mudah-mudahan sesudah tersugesti mengikuti isi amalan gaibnya sosok hitam itu akan berubah karakter energinya, tidak lagi berenergi negatif seperti aslinya dan nantinya intelijensi mereka menjadi lebih baik sehingga tidak akan memberatkan dalam proses kematian manusia.
Tips lain. Jika anda mempunyai benda berkhodam semisal batu akik yang isinya bangsa jin berbulu hitam tinggi besar tersebut, jika benda itu bertuah biasanya tuah utamanya adalah untuk kekuatan badan, dengan isi khodam jenis itu biasanya batu anda itu, jika dipakai, tuahnya kuat dan terasa, bagus sebagai jimat, jadi mungkin bisa dipertimbangkan untuk tidak diusir.
Cobalah dengan cara sambat persuasif atau dengan cara-cara tayuhan seperti dicontohkan dalam tulisan berjudul Ilmu Tayuh Keris. khodam batunya itu diperintahkan supaya merubah energinya menjadi positif dan selalu positif, supaya tidak lagi berenergi negatif dan tidak perlu lagi anda usir dengan jafaron.
Dengan cara-cara itu usahakan supaya khodamnya benar-benar berubah menjadi berenergi positif dan selalu dipantau apakah benar kondisinya selalu positif dan ditayuh juga apakah jika batunya dioleskan minyak jafaron khodamnya itu masih akan pergi. Kalau masih berenergi negatif maka khodamnya akan pergi jika batunya dioleskan minyak jafaron, tetapi jika sudah benar-benar berubah menjadi positif dan selalu positif, khodamnya tidak akan pergi oleh minyak jafaron. Coba juga anda rasakan apakah rasa energi negatifnya atau rasa mengganggu ketika memakai cincin itu masih ada terasa.
Lebih baik lagi kalau dengan cara-cara persuasif itu anda bisa juga mengsugesti khodam jin berbulu hitam itu untuk merubah wujudnya secara permanen menjadi bersosok seperti manusia, sehingga intelijensinya pun akan menjadi lebih baik, karena ia akan menjiwai kondisi wujudnya yang sudah seperti manusia, tidak lagi seperti sebelumnya yang seperti orang utan. Sampaikan juga jika nanti ia mempunyai pasangan dan anak, pasangan dan anaknya itu pun supaya berubah wujud juga menjadi seperti manusia.
Jin berbulu hitam itu aslinya memang berenergi negatif, entah dia baik ataukah jahat.
Kita bisa memerintahkannya untuk memperbaiki kondisi energinya menjadi positif, tapi itu tidak langgeng, sewaktu-waktu bisa kembali lagi negatif seperti aslinya.
Lebih baik kalau dia, pasangannya dan anak-anaknya kita perintahkan merubah wujud menjadi seperti manusia.

Sesudah berubah kemudian disuruh juga supaya mereka merubah energinya supaya positif sesuai dengan wujudnya dan psikologisnya yang sudah seperti manusia. Dengan begitu perubahannya akan bersifat langgeng.
Sebaiknya berubahnya energinya menjadi positif sampai benar-benar mereka tidak terpengaruh lagi oleh minyak jafaron, karena kalau masih terpengaruh minyak jafaron berarti energi positifnya tidak 100% positif, masih ada negatifnya.
Kalau benar kondisinya sudah positif dan selalu positif, maka khodamnya itu tidak perlu lagi anda usir dengan minyak jafaron. Batunya dioleskan dengan minyak jafaron pun sekarang khodamnya tidak akan pergi, bahkan minyak jafaron itu sekarang bisa menjadi sesajinya.
Masukan-masukan di atas adalah untuk orang-orang yang memiliki sosok jin hitam besar tersebut sebagai khodam benda gaibnya, bukan untuk orang-orang yang di dalam badannya sudah ketempatan jenis halus tersebut dan bukan untuk orang-orang yang memiliki jenis halus itu sebagai khodam ilmu / pendamping. Untuk orang-orang itu sebaiknya mereka melakukan pembersihan gaib. 

Cara merubah negatif menjadi positif di atas bisa juga dilakukan terhadap khodam pendamping jenis itu, tetapi Penulis tidak merekomendasikan itu. Untuk khodam pendamping sebaiknya anda memiliki yang intelijensinya lebih baik daripada jenis itu.

Sosok jin hitam tinggi besar itu dan sosok-sosok halus lain yang berenergi negatif, jika dianggap mengganggu, atau ingin diusir, keberadaannya dapat dibersihkan / diusir / akan pergi jika kita mengoleskan minyak jafaron pada benda-benda kita atau ke tubuh kita jika kita ketempatan mahluk tersebut, atau kita mandi dengan campuran minyak jafaron. Mereka juga akan pergi setelah terkena asap bakaran minyak jafaron.

Penggolongan positif dan negatif dalam tulisan ini adalah berdasarkan pengaruh energi dari sesosok mahluk halus terhadap manusia. Tetapi ada orang lain yang menyebutkan suatu mahluk halus bersifat positif atau negatif dari sifat mahluk halusnya apakah bertendensi menyerang manusia ataukah tidak. Perbedaan dalam menggolongkan sifat mahluk halus ini, yang berbeda dasar pengertiannya walaupun menggunakan istilah yang sama positif dan negatif, cukuplah untuk menjadi tambahan pengetahuan bagi kita.



 5. Penggolongan mahluk halus berdasarkan sifat perwatakannya
Penggolongan ini didasarkan pada sifat perwatakan masing-masing mahluk halus dan pengaruhnya terhadap manusia (juga pengaruhnya terhadap mahluk halus lain).


     1.  Golongan Putih. 

Adalah golongan mahluk halus yang perwatakannya tidak berkecenderungan jahat terhadap manusia. Bukan berarti mereka tidak berbahaya dan tidak akan mencelakakan / menyerang manusia, tetapi tidak berkecenderungan bersikap jahat dan tidak bertendensi menyerang / menyakiti manusia. Walaupun begitu, manusia tetap harus berhati-hati dan waspada, karena dapat saja suatu saat mereka menyerang / menyakiti manusia, tetapi selama tidak ada perbuatan manusia yang salah, manusia dan mahluk halus tersebut dapat hidup berdampingan.

     2.  Golongan Hitam. 
Adalah golongan mahluk halus yang perwatakannya berkecenderungan jahat terhadap manusia. Sifat jahatnya ini bisa dalam bentuk perbuatannya yang sengaja menyakiti dan membuat manusia sakit, membuat manusia celaka, bahkan sengaja membunuh manusia, bisa juga perbuatannya yang sengaja menipu / menyesatkan manusia. Jadi, manusia harus berhati-hati dan waspada, karena dapat saja mereka mengganggu, mencelakakan atau menyesatkan manusia, walaupun tidak ada perbuatan si manusia yang menyalahi mereka. Manusia dan mahluk halus tersebut tidak dapat hidup berdampingan. 






     3.  Golongan Abu-Abu. 

Di tengah-tengah antara golongan hitam dan putih, ada mahluk halus yang aura kejiwaannya berwarna abu-abu. Biasanya mereka adalah mahluk halus kelas rendah yang terpengaruh oleh yang golongan hitam. Biasanya mereka suka usil, menakut-nakuti, mengganggu dan mencelakakan manusia, dan suka dengan sengaja bersikap merendahkan manusia dan menipu / menyesatkan manusia. Manusia dan mereka tidak dapat hidup berdampingan.

     4.  Golongan Yang Harus Diwaspadai. 
Ada golongan mahluk halus yang secara perwatakannya tidak digolongkan sebagai putih, hitam, atau abu-abu, tetapi harus diwaspadai dan dihindari. 
Jenis-jenis ini dinilai dari sifat karakternya yang berbeda dari jenis mahluk halus lainnya yang umum, sehingga keberadaan mereka bisa mendatangkan bahaya bagi manusia, sehingga harus diwaspadai.

Contohnya adalah mahluk halus yang sulit dibaca jalan pikirannya dan lebih sering menggunakan insting atau nalurinya dalam bertindak, seperti yang sosoknya berwujud ular, gondoruwo, banaspati dan buto. Jenis-jenis ini bisa menyerang tanpa alasan yang jelas, apalagi kalau kaget atau merasa terancam.

Juga ada jenis bangsa jin yang sosoknya tinggi besar dan berbulu hitam di seluruh tubuhnya seperti gondoruwo. Jenis ini tidak mempunyai sikap berpikir seperti manusia, intelijensinya rendah, lebih banyak bertindak berdasarkan insting dan perasaannya. Dalam usahanya mencari tempat tinggal banyak mahluk halus jenis ini menjadikan tubuh manusia sebagai tempatnya tinggal yang sering sekali akibatnya menjadikan si manusia mengalami kelainan atau gangguan jiwa (gila).

Ada juga sosok-sosok halus tertentu yang harus diwaspadai karena perilakunya yang tidak bersahabat terhadap manusia (juga tidak bersahabat terhadap mahluk halus lain).

Jenis halus lain yang harus diwaspadai adalah mahluk halus dari jenis sukma / arwah manusia yang tinggal di dalam benda-benda gaib atau benda-benda antik / kuno dan yang tinggal / bersemayam di dalam tubuh manusia yang masih hidup, di dalam badan atau di dalam kepalanya.


Kecenderungan jahat atau tidaknya sesosok mahluk halus tidak perlu ditunggu sampai benar mereka berbuat jahat, karena dapat dilihat dari aura kejiwaannya. Bila aura kejiwaannya berwarna putih bersih berarti dia berwatak baik, tidak berkecenderungan jahat, sebaliknya bila aura kejiwaannya berwarna hitam seperti asap knalpot bus / truk, berarti sifat dasar wataknya jahat.  
Pengertian tentang mahluk halus golongan hitam di atas tidak terbatas pada kondisi dan sifat-sifat asli mahluk halusnya yang golongan hitam. Dalam pengertian ini, semua jenis mahluk halus, selain yang berasal dari jenis sukma manusia (arwah / pocong / siluman) juga akan berubah menjadi golongan hitam / abu-abu jika mereka mengeluarkan rasa jahat / marah atau sering melakukan perbuatan jahat. Contohnya adalah mahluk halus gol.putih yang sering diperintahkan untuk menyakiti seseorang (khodam teluh / santet) atau jika kita kesambet. Dalam keadaan itu mereka akan berubah menjadi golongan hitam / abu-abu.
Sebenarnya banyak sekali fenomena perbuatan gaib yang tidak semuanya bisa kita sebutkan satu per satu kejadiannya, baik yang dilakukan oleh gol.putih maupun gol.hitam, atau abu-abu, entah perbuatannya ditujukan langsung kepada manusia ataupun menggunakan manusia sebagai perantaraan perbuatan mereka, entah si manusia menyadarinya ataukah tidak. Jika kita mengetahui / menyadarinya, maka kita harus berwaspada terhadap tujuan dari perbuatan gaibnya itu dan efek resikonya, jangan sampai perbuatannya itu dilandasi oleh tujuan yang negatif / jahat dan efeknya merugikan kita.
Penulis mengelompokkan mahluk halus dari sisi perwatakan mereka bukan hanya gol.putih dan hitam / abu-abu saja, tetapi ada juga yang tidak digolongkan sebagai hitam atau putih, tetapi adalah golongan mahluk halus yang harus diwaspadai.

Yang dari gol.putih bukan berarti mereka adalah dari golongan yang pasti baik dan bukan juga berarti tidak akan mencelakakan / merugikan manusia, tetapi penekanannya adalah bahwa mereka sehari-harinya, baik berada di sekitar manusia ataukah tidak, tidak berkecenderungan  jahat terhadap manusia, sedangkan yang gol.hitam dan abu-abu sehari-harinya sudah berpikiran jahat / jahil / iseng terhadap manusia, banyak efek / potensi negatifnya bagi manusia. Juga ada pengelompokan golongan mahluk halus yang harus diwaspadai, karena memang perbuatan mereka seringkali sebelumnya tidak terduga dan bisa merugikan / mencelakakan manusia.
Jadi terhadap suatu perbuatan mahluk halus atau keberadaannya, bila kita mengetahui / menyadarinya, entah golongan putih ataukah dari golongan yang lain, kita tetap harus waspada, terutama adalah pada potensi efek pengaruh dan resikonya terhadap kita.

  Golongan Mahluk Halus Yang Harus Diwaspadai
Selain yang dari perwatakannya digolongkan putih, hitam atau abu-abu, ada mahluk halus yang dari sisi perwatakannya tidak digolongkan putih atau hitam, tetapi harus diwaspadai dan dihindari. Jenis-jenis ini dinilai dari sifat karakternya yang berbeda dari jenis mahluk halus lainnya yang umum, keberadaan mereka berpotensi negatif bagi manusia, bisa mendatangkan bahaya sehingga harus diwaspadai dan dihindari.
Misalnya mahluk halus yang sosoknya berwujud ular, atau jenis gondoruwo, banaspati dan buto. Jenis-jenis itu sulit dibaca jalan pikirannya, dan lebih sering menggunakan insting atau naluri dalam bertindak. Jenis-jenis itu bisa menyerang setiap saat tanpa alasan yang jelas, apalagi kalau kaget atau merasa terancam.
Banyak bangsa jin yang sosok wujudnya ular. Ada yang besar, ada juga yang kecil. Ini berarti sosok mahluk tersebut menggambarkan watak ular yang sulit ditebak jalan pikirannya, dan lebih banyak menggunakan insting / naluri dalam bertindak, bisa menyerang tanpa sebab yang jelas. Dan sudah pasti berintelijensi rendah. Jika menyerang manusia, mereka tidak memperhitungkan akibat perbuatannya pada manusia itu, apakah akan menjadikannya sakit atau mati. Sebagian mahluk halus berwujud ular ini ada yang suka bertempat tinggal / bersemayam / membuat sarang di dalam badan manusia.
Aura kejiwaan sosok-sosok ular tersebut kebanyakan berwarna putih, artinya secara psikologis mereka tidak berkecenderungan berlaku jahat kepada manusia maupun kepada mahluk halus lain. Tetapi karena mereka lebih sering menggunakan insting atau nalurinya dalam bertindak, jenis ini harus diwaspadai, karena mereka bisa menyerang kapan saja tanpa alasan yang jelas, apalagi kalau kaget atau merasa terancam. Artinya, pada saat mereka menyerang itu mereka tidak bermaksud berbuat jahat, hanya nalurinya saja yang membuat mereka melakukan itu. Karena itu jika mereka ada di sekitar kita, maka keberadaannya harus diwaspadai dan harus dihindari.
Mahluk halus bersosok ular ini sering sekali menyerang manusia, membuat sakit manusia (kesambet), karena tanpa sadarnya si manusia sudah menendang / menginjak si ular yang posisinya memang di bawah seperti ular sungguhan di dunia manusia.
Ada juga jenis mahluk halus yang sebenarnya menurut pikirannya sendiri tidak bermaksud jahat terhadap manusia, tetapi perilakunya begitu, dan aura perwatakannya memang juga abu-abu, misalnya jenis Palasik, Wewe Gombel, Banaspati, dsb.

Ada sejenis bangsa jin yang sosoknya berbulu hitam tinggi besar yang sering sekali menjadi khodam ilmu / pendamping seseorang, atau menjadi penghuni benda-benda gaib dan jimat, atau tinggal di perabotan dan rumah manusia. Penulis tidak menggolongkan jenis ini sebagai bergolongan putih atau hitam, tetapi sosok halus jenis ini berenergi negatif yang pengaruh energinya itu dapat memunculkan sakit-penyakit di tubuh manusia, apalagi jika ada sosok gaib jenis ini yang tinggal bersemayam di dalam tubuh manusia yang dapat menyebabkan si manusia sampai mengalami kelainan / gangguan kejiwaan.
Jenis bangsa jin hitam tinggi besar itu harus diwaspadai, karena sebagian besar berintelijensi rendah, seperti orang utan, yang sering dalam usahanya mencari tempat tinggal mereka masuk bersemayam di tubuh manusia. Akibatnya, selain si manusia dapat mengalami gangguan kesehatan, juga banyak yang sampai mengalami gangguan jiwa (idiot dan gila).

Keberadaan mahluk halus jenis tersebut di dalam tubuh atau di dekat manusia mungkin tidak berpengaruh negatif untuk yang sengaja dipasang sebagai khodam pendamping atau khodam ilmu, atau khodam benda gaib, karena mahluk halus itu sebelumnya sudah menyelaraskan dahulu energinya dengan energi si manusia.
Walaupun sosok jin hitam tinggi besar itu sudah tinggal dan menjadi khodam benda gaib maupun khodam pendamping, karena intelijensinya yang rendah, tetap saja ada resiko bahwa sosok halus itu suatu saat akan masuk bersemayam di dalam tubuh manusia, atau si manusia mendapatkan pengaruh negatif energinya terhadap kesehatannya.
Jenis bangsa jin yang sosoknya hitam besar dan berbulu di seluruh tubuhnya (mirip gondoruwo) itu sering menjadi penyebab manusia ketindihan yang akhirnya bisa sampai menyebabkan si manusia mengalami gangguan jiwa. 
Sosok jin hitam besar tersebut tidak dikategorikan putih atau hitam, tetapi dikategorikan sebagai jenis mahluk halus yang harus diwaspadai, karena mereka tidak mempunyai sikap berpikir dan perwatakan seperti manusia, intelijensinya rendah, perilakunya seperti orang utan atau gorilla, lebih banyak bertindak berdasarkan insting dan perasaannya daripada pikirannya. 
Umumnya jenis mahluk halus tersebut membutuhkan sesuatu sebagai tempat tinggalnya, bisa di pohon, di rumah seseorang, batu kali, patung, batu akik, atau di tempat-tempat lain yang bahkan mahluk halus lain tidak mau tinggal di dalamnya. Ada juga yang merasa cocok untuk masuk dan tinggal di dalam tubuh manusia yang proses awalnya adalah apa yang biasa disebut ketindihan yang akhirmya menjadikan si manusia sampai mengalami gangguan jiwa.
Jika sosok jin hitam itu menjadi khodam ilmu / pendamping manusia, keberadaannya itu dapat menjadi khodam bagi si manusia, tetapi sebagian besar nantinya akan menyulitkan dalam proses kematian si manusia.
Jika sosok jin hitam itu tinggal bersemayam di dalam badan manusia, keberadaannya itu dapat menjadi khodam kekuatan bagi si manusia, tetapi nantinya pasti akan menyulitkan dalam proses kematian si manusia.
Sosok halus hitam besar itu adalah dari jenis bangsa jin yang dalam kategori Penulis termasuk mahluk halus yang kelasnya rendah dan daya pikirnya rendah. Sosok itu sendiri sebenarnya tidak bermaksud mengganggu, tetapi kelas berpikirnya rendah, sehingga tidak bisa membedakan mana tempat yang layak dan mana yang tidak untuk menjadi tempat tinggalnya. Tetapi ada beberapa (sedikit) dari mereka yang kelihatannya tidak berbahaya dan tidak suka masuk ke dalam tubuh manusia, sebagiannya tinggal di dalam benda-benda seperti batu akik (yang khodamnya alami, bukan isian), sehingga perilakunya sama dengan yang golongan putih.
Dalam kondisi aslinya sosok jin hitam besar itu memang berenergi negatif. Jenis itu bisa dengan mudah diusir hanya dengan mengoleskan minyak jafaron saja pada bendanya. Tetapi jika anda mempunyai benda-benda gaib yang khodamnya adalah bangsa jin hitam tinggi besar tersebut, sebaiknya dicoba dulu diberikan sesajinya misik putih dan bendanya diwiridkan amalan gaib yang sesuai dengan tuah yang anda inginkan, misalnya diwiridkan amalan gaib untuk tuah kekuatan, kewibawaan, penglaris dagangan, dsb  (amalan gaibnya bisa dicari di internet). Mudah-mudahan sesudah menerima sesajinya dan tersugesti mengikuti isi amalan gaibnya sosok hitam itu akan berubah karakter energinya, tidak lagi berenergi negatif seperti aslinya dan nantinya intelijensi mereka menjadi lebih baik lagi dan diharapkan tidak akan memberatkan dalam proses kematian. 
Masukan di atas adalah untuk orang-orang yang memiliki sosok jin hitam besar tersebut sebagai khodam benda gaibnya, bukan untuk orang-orang yang di dalam badannya sudah ketempatan jenis halus tersebut dan bukan untuk orang-orang yang memiliki jenis halus itu sebagai khodam ilmu / pendamping. Untuk orang-orang itu sebaiknya mereka melakukan pembersihan gaib. 
Untuk yang di badannya sudah ketempatan mahluk halus tersebut sebaiknya segera membersihkan dirinya dengan menggunakan minyak jafaron, sebaiknya jangan cuma mengoleskan minyaknya saja, lebih baik mandi saja dengan campuran minyak jafaron supaya dengan cara mandi itu juga akan membersihkan semua sisa energi negatif jin itu dari badannya.

Sosok jin hitam tinggi besar itu dan sosok-sosok halus lain yang berenergi negatif, jika dianggap mengganggu, atau ingin diusir, keberadaannya dapat dengan mudah dibersihkan / diusir / akan pergi jika kita mengoleskan minyak jafaron pada benda-benda kita atau ke tubuh kita jika kita ketempatan mahluk tersebut, atau kita mandi dengan campuran minyak jafaron. Mereka juga akan pergi setelah terkena asap bakaran minyak jafaron.

Selain itu ada juga golongan mahluk halus yang perwatakannya tidak baik, yaitu mahluk halus yang bersikap tidak bersahabat terhadap manusia maupun terhadap mahluk halus lain. Biasanya mereka hidup sendiri atau tinggal di dalam komunitas yang perwatakannya sejenis. Mereka tidak menyukai keberadaan mahluk lain di lingkungan keberadaannya. Biasanya mereka memancarkan aura energi yang membuat mahluk lain tidak nyaman berada di dekatnya. Biasanya mereka sangat menonjolkan kekuasaannya, kekuatannya dan akan menyerang siapa saja yang dianggap mengganggu dan "menghukum" siapa saja yang dianggap melakukan "kesalahan" di lingkungan mereka.
Bila jenis mahluk ini berdiam di dalam sebuah rumah, toko, bangunan atau di suatu lokasi tanah tertentu, maka rumah, bangunan dan lokasi itu akan terasa tidak nyaman, orang akan merasa takut untuk datang, apalagi untuk tinggal di situ, warung dan toko akan dijauhi orang. Mereka akan mengusir mahluk halus lain yang tidak sehaluan dan akan membuat berbagai macam gangguan kepada manusia, atau membuat manusia celaka atau sakit, bahkan meninggal, supaya manusia tidak tinggal disitu. Beberapa dari jenis mahluk halus ini akan merasa cocok mendampingi manusia yang menonjolkan kekuatan, sok gagah, sok sakti, sok jagoan dan akan mengusir keberadaan khodam pendamping manusia lain yang ditemuinya. Mereka juga akan memancarkan aura yang membuat si manusia ditakuti dan menjadi tidak disukai oleh manusia lain.
Jenis-jenis mahluk halus yang perwatakannya negatif seperti tertulis di atas umumnya aura kejiwaannya hitam atau abu-abu. Beberapa dari mereka (tidak semuanya) berasal dari jenis bangsa jin, kuntilanak, peri yang tubuhnya tinggi seperti manusia, banaspati dan buto.
Selain yang tinggal di darat, ada banyak jenis itu yang merupakan jenis jin air. Jenis jin air ini tidak menyukai kehadiran mahluk daratan, baik manusia maupun mahluk halus. Mereka bisa mencelakakan siapa saja yang masuk ke lingkungan mereka. Karena itu kita, manusia, yang adalah mahluk daratan, sebaiknya selalu berhati-hati ketika berada di lingkungan air, terutama di lingkungan air yang tempatnya sepi dan jarang didatangi manusia
Jenis halus lain yang harus diwaspadai adalah mahluk halus dari jenis sukma / arwah manusia yang tinggal di dalam benda-benda gaib atau benda-benda antik / kuno dan jenis sukma / arwah yang tinggal bersemayam di tubuh manusia yang masih hidup, di dalam badan atau di kepala manusia.

Ada jenis halus sukma manusia (arwah) yang harus diwaspadai, yaitu yang tinggal menghuni di dalam benda-benda gaib tertentu, seperti keris, batu akik, benda-benda antik / kuno, dsb. Tujuan keberadaan mereka di dalam benda-benda itu adalah karena mereka membutuhkan tempat tinggal, menjadikan benda-benda itu sebagai rumah mereka yang baru, bukan untuk menjadi khodam yang memberikan tuah bagi manusia pemilik benda-benda itu. Seandainya ada benda-benda itu yang menjadi milik kita, maka sebaiknya kita sangat berhati-hati dalam memilikinya, jangan sampai kita melakukan kesalahan yang bisa menyebabkan sosok sukma di dalam benda-benda itu marah dan "menegur" atau "menghukum" kita.
Ada juga mahluk halus sukma manusia (arwah) yang harus diwaspadai karena wataknya yang jelek yang suka bersemayam di dalam tubuh manusia yang masih hidup, bersemayam di dalam badan atau di kepala manusia, yang selain bisa menyesatkan jalan pikiran si manusia, memberikan banyak bisikan gaib dan penglihatan gaib fiktif / ilusi / halusinasi, juga bisa mendatangkan kejadian-kejadian gaib lain yang negatif.

BERSAMBUNG....... (PENGGOLONGAN MAHLUK HALUS 2)
SAMUDERADOA BLOG (samuderadoa.blogspot.com)

Assalamualaikum... Selamat datang sedulur spiritualis.Salam sejahtera dan berkah serta sukses slalu untuk semuanya...aamiin. Blog ini adalah wadah untuk ajang silaturahmi dan saling berbagi untuk menambah pengetahuan, wawasan, serta pengalaman. Bagi saudara ku yg mempunyai pengetahuan dan ingin berbagi atau ingin belajar dalam hal supranatural silahkan untuk komentar dan saling tegur sapa di artikel artikel yang telah di posting diblog ini. Dengan syarat memakai nickname dan komentar yg sopan santun. Bagi pendatang baru atau pun yang lama yg ingin menjadi anggota ataupun qobiltu amalan yg sudah dishare silahkan bergabung di postingan/artikel "daftar anggota "warga samuderadoa (WSD)". Terimakasih atas pertisipasinya melestrikan kebudayaan dan perbendaharaan ilmu nusantara...

Salam sejahtera untuk semuanya...

PENGIRIMAN ARTIKEL

Silahkan mengirimkan artikel keilmuan ataupun wawasan serta pengalaman spiritual yang bermanfaat ke alamat email: samuderadoa2013@gmail.com Artikel yg dikirim hendaknya orisinil tulisan sendiri dan bukan copas dari blog lain. Jika copas cantumkan sumbernya. Bagi yang ingin konsultasi tulis judul di email anda "KONSULTASI". Bagi yg ingin kirim artikel keilmua tulis judul di email anda "ARTIKEL KEILMUAN"

Salam...

HARAP DI PERHATIKAN!!!

Bagi para saudaraku yg ingin mengamalkan keilmuan ataupun amalan hikmah yg sdh dishare diblog ini, kami sarankan untuk berkonsultasi/mohon ijin/qobiltu kepada yg mengijazahkan. Sebelum mengamalkan sesuatu lebih baik sholat hajat dan istikhoroh meminta petunjuk kepada yg maha kuasa. Bagi yg tidak mempuanyai guru silahkan mencari orang yang faham, ustadz atau kiayi didaerah masing-masing yg sekiranya bisa membimbing dan mengarahkan saudaraku semua kepada jalan yg lebih baik. Silahkan yang ingin share artikel dari blog ini Kami persilahkan.


Salam rahayu dan sejahtera untk sedulurku semuanya....

Sekedar masukan bagi para pembaca dan bagi para sedulur semuanya jika masih kesulitan dan selalu gagal dalam mempelajari Amalan di blog ini ataupun amalan-amalan ilmu hikmah/kebatinan lainya kemungkinan aliran chakra anda masih terkunci, tertutup belum terbuka sehingga sulit dalam menangkap sinyal-sinyal ghoib dan sulit dalam konsentrasi dan tidak bisa fokus, saya sarankan aliran chakra/aura anda perlu di buka terlebih dahulu oleh orang yang mempunyai kemampuan membuka chakra/aura anda.

Dengan mengharap ridho Allah SWT, jika para sedulur berkenan ijinkan kami untuk menawarkan kepada sedulur sekalian untuk membuka aliran chakra/aura anda.

jika niat anda sudah yakin ingin membuka Chakra/Aura anda, sedulur bisa hubungi no ini 089652792664 atau bisa email ke: transferilmubatin@gmail.com

Sedulur tidak usah khawatir tentang apakah ini suatu penipuan atau kebohongan belaka,kami berikan garansi mahar kembali dalam 1 minggu jika anda tidak merasakan apa-apa.

Ketika proses nanti anda akan merasakan sendiri energi yg masuk ke tangan anda ketika proses berlangsung,
Reaksi biasanya tangan sprti ksetrum kcil, hangat dan dingin, kepala terasa berat dan lain-lain.

Nb: syarat dan mahar berlaku.

Bgi yg serius silhkn jangan sungkan untuk menghubungi kami
kami percaya kepada anda dan andapun seharusnya mempercayai kami..agar terjalin silahturahmi yang erat antar sesama manusia.

Follow by Email